Serangan Baru Terhadap Rumah Sakit di Gaza

Pola Slot Gacor

Empat bulan setelah pasukan Israel pertama kali menyerbu tempat tinggal sakit terbesar di Gaza, al-Shifa, bersama alasan bahwa itu adalah kedok pusat komando dan kendali Hamas, mereka sudah kembali. Banyak sekali orang yang menghabiskan waktu luangnya untuk Menonton film, Istirahat, atau bermain games, nah di situs kami MataJP banyak sekali jenis game dengan Pola Slot Gacor yang bisa kamu coba mainkan.

Militer Israel menyatakan pihaknya memiliki “informasi intelijen yang nyata” bahwa agen Hamas sudah berkumpul ulang di sana. Warga Palestina menyatakan kepada BBC berkenaan keresahan mereka sebab terjerat dalam pertempuran sengit.

Meskipun serangan minggu ini sekali ulang menyoroti suasana kemanusiaan yang menyedihkan, hal ini terhitung merupakan pengingat yang kuat bahwa kebolehan Hamas masih jauh berasal dari kata lelah.

Beberapa analis berpendapat bahwa hal ini menyatakan betapa mendesaknya keperluan akan langkah komprehensif untuk hadapi group bersenjata Islam dan rencana yang jelas berkenaan pemerintahan Gaza pascaperang.

Pasukan Pertahanan Israel (IDF) saat ini mengklaim sudah membunuh “lebih berasal dari 140 teroris” dalam pertempuran yang tengah terjadi di al-Shifa dan sudah melaksanakan kurang lebih 600 penangkapan, terhitung puluhan komandan mutlak Hamas serta lebih dari satu berasal dari Jihad Islam. Dua tentara Israel terhitung tewas.

Laporan Israel menyatakan bahwa dalam lebih dari satu minggu paling akhir tentara menemukan bahwa tokoh senior Hamas sudah melanjutkan operasi di al-Shifa dan lebih dari satu lebih-lebih membawa keluarga mereka ke tempat tinggal sakit. IDF menyatakan pihaknya menemukan gudang senjata dan sejumlah besar duit tunai di wilayah tersebut.

Hamas membantah bahwa para pejuangnya bermarkas di sana dan mengklaim bahwa mereka yang tewas adalah pasien yang terluka dan orang-orang yang kehilangan daerah tinggal.

Pasukan Israel menggerebek tempat tinggal sakit al-Shifa di Gaza
Saksi mata Palestina menyatakan kepada BBC bahwa tembakan dan serangan hawa Israel sudah membahayakan pasien, petugas medis, dan ratusan orang yang masih berlindung di lapangan.

Seorang jurnalis lokal membagikan rekaman asap yang mengepul berasal dari kompleks tersebut.

Dalam video lain yang belum diverifikasi, dibagikan di sarana sosial, puluhan perempuan keluar berjongkok di sebuah gedung bersama anak-anak mereka. Salah satu berasal dari mereka mengatakan: “Mereka membawa laki-laki kami ke suatu daerah yang tidak diketahui dan saat ini mereka meminta perempuan dan anak-anak untuk pergi. Kami tidak jelas ke mana kami akan pergi”.

Di latar belakang, seorang petugas IDF berkata lewat pengeras suara: “Jangan meninggalkan gedung tanpa instruksi. Kami berusaha mengevakuasi warga sipil tanpa cedera, seperti yang kami melaksanakan di tempat tinggal sakit lain di jaman lalu.”

Sejak Rabu malam, komunikasi benar-benar dibatasi, supaya sukar untuk menghubungi petugas medis dan orang lain di wilayah kejadian.

Pada bulan November, ada tuduhan kemungkinan pelanggaran hukum internasional saat tank Israel mendekati al-Shifa, di jantung Kota Gaza. Bayi prematur terhitung di pada mereka yang meninggal sebab suasana yang memburuk di tempat tinggal sakit yang terkepung.

IDF merilis rekaman kamera pengintai yang menyatakan dua sandera yang diculik berasal dari Israel dibawa ke tempat tinggal sakit. Setelah pencarian ekstensif, pasukan Israel meledakkan sebuah terowongan besar bersama ruangan-ruangan yang berada di bawah wilayah tersebut dan sesudah itu mundur.

Tentara Israel setelah itu menyatakan bahwa brigade dan batalyon regional Hamas di utara Jalur Gaza sudah dibubarkan. Namun langsung keluar laporan bahwa sel-sel kecil menjadi berkumpul kembali.

Meskipun Hamas sudah benar-benar lemah akibat perang tersebut, terkandung gejala bahwa Hamas sudah berusaha memulihkan kebolehan pemerintahannya, terhitung lewat kepolisian dan kemungkinan keterlibatan dalam distribusi bantuan.

Washington sudah mengindikasikan bahwa tindakan militer baru Israel di Rumah Sakit al-Shifa melukiskan kekhawatirannya bahwa sekutu dekatnya tidak memiliki langkah yang cukup untuk membubarkan organisasi tersebut.

“Israel pernah membersihkan Shifa. Hamas ulang ke Shifa, yang menimbulkan pertanyaan berkenaan bagaimana meyakinkan kampanye konsisten melawan Hamas supaya mereka tidak mampu melaksanakan regenerasi, tidak mampu merebut ulang wilayah tersebut,” Penasihat Keamanan Nasional AS, Jake Sullivan, menyatakan minggu ini.

AS sudah menekan Israel untuk beri tambahan alternatif yang layak bagi pemerintahan Hamas di Gaza. Rencananya adalah untuk mempromosikan individu-individu yang berkenaan bersama Otoritas Palestina (PA) yang dianggap secara internasional dan bekerja serupa bersama negara-negara Arab untuk menahan kekosongan kekuasaan.

Blinken di Timur Tengah untuk mengkaji Gaza pascaperang

Israel pada mulanya menyatakan pihaknya berusaha untuk bekerja serupa bersama para pemimpin klan di Gaza tanpa afiliasi bersama PA atau Hamas.

Kini, Wall Street Journal melaporkan bahwa para pejabat keamanan Israel “secara diam-diam mengembangkan rencana untuk mendistribusikan bantuan”, bekerja serupa bersama para pemimpin dan pebisnis Palestina yang tidak berkenaan bersama Hamas. Ada dugaan bahwa hal ini “pada akhirnya mampu menciptakan otoritas pemerintahan yang dipimpin oleh Palestina”.

Media Israel menyatakan operasi di Rumah Sakit Shifa mampu terjadi selama lebih dari satu hari. Hal ini tidak dikaitkan bersama operasi militer di Rafah yang menurut Israel kudu ditunaikan untuk memenangkan perang bersama Hamas.

Ada keresahan internasional atas dampak serangan di perbatasan Mesir sebab lebih berasal dari separuh berasal dari 2,3 juta penduduk Gaza kini mengungsi ke sana.

“Itu akan terjadi. Dan itu akan terjadi lebih-lebih jika Israel terpaksa berperang sendirian,” kata Menteri Urusan Strategis Israel, Ron Dermer, dalam podcast Call Me Back with Dan Senor.

Meskipun IDF sudah merumuskan rencana operasional untuk Rafah dan menyerahkannya kepada pemerintah Israel, belum ada perintah yang diberikan untuk melaksanakannya.

Tampaknya kecil kemungkinannya bahwa cara seperti itu akan ditunaikan selama bulan suci Ramadhan, yang berakhir kurang lebih tanggal 9 April. Israel terhitung perlu sementara untuk membangun kebolehan yang diperlukan di Gaza.

Meskipun ada deklarasi yang menyatakan sebaliknya, para pakar Israel terhitung percaya bahwa supaya operasi Rafah mampu efektif, terhadap akhirnya diperlukan koordinasi bersama Mesir dan Amerika Serikat. Situs MataJP ini juga terpercaya loh, sudah dimainkan bayak orang, ada Pola Slot Gacor juga, jadi jangan ragu lagi ya guys.

“Orang-orang Mesir berada di segi lain perbatasan,” kata purnawirawan Jenderal Amos Gilad di Radio Kan Israel. “Anda tidak mampu melaksanakan apa pun di Rafah tanpa berkoordinasi bersama Mesir dan Amerika.”

Originally posted 2024-03-22 09:02:02.


Posted

in

by

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *